i

toot….tott….toot….

Maklumat

dari SHELL

Mlys. Anda

tlh berjaya

memenangi

Caj tunai RM

17.000, Sila

dail No’telipon

Office:0062

8161*******

Penghantar:

Shell Malaysia.

hari ini aku baru terima satu mesej dari anonymous yang menyatakan aku baru sahaja memenangi caj tunai sebanyak rm 17k. berpinar jugak mata bila mula bukak mesej ni. tapi aku tak pasti sama ada ini adalah permainan mereka yang ingin mengambil jalan mudah untuk menjadi kaya. ntah2 bila aku telefon sah2 diorang mintak aku bayar macam2. tak ke naya karang!

lagipun sekarang ni memang tengah populer dengan mesej-mesej ‘jadah haram’ ni. dulu kecoh pasal mesej AF. ingat lagi beberape tahun lepas, my beloved mum ade terime surat yang menyatakan yang mak aku memenangi loteri dalam $30k gitu. siap bagi surat rasmi dari kerajaan Venezuela lagi tu. grand gile. tapi kitorang tak layan. lagi kitorang tak layan lagi banyak pulak yang datang. dari sejauh-jauh alam sampailah yang paling dekat. yang bestnye ade satu syarikat kat sekitar tempat tinggal aku, dia bagitau sempena ulang tahun pembukaan kedai dia, dia nak bagi hadiah kat mak aku, tapi bila pergi sana dia suruh beli barang lain dulu sebelum dapat hadiah tu. cis, bukan ke tu tipu. oh shit. tapi sekarang kami sekeluarga dah tak kisah bende2 tu semua. my beloved mum memang murah rezeki. hari2 berdoa supaya murahkan rezeki kami sekeluarga. dan dengan tak malunya aku akui dia memang seorang menteri kewangan yang cekap, berstrategi dan amanah. tetibe crite pasal mak aku plak. hehehe…(sebenarnya dah lama tak balik rumah, ter’home sick’ pulak sekejap.)

ii

tapi sejak dua menjak ni telefon aku ni memang rajin disinggah oleh spam2 yang macam ‘haram’. mana taknya bila setiap kali masuk mesej antara yang keluar;

mesej 1:

RM0.00 klip video PANAS! aksi gadis hangat&hot terus ke HP anda. ON KLIP ke 3****

mesej 2:

RM0.00. Nak tengok gambar dan video saya yang panas dan hebat?cepatlah tulis ON XX dan hantar ke 2****.

tak ke haru kalau mesej-mesej macam ni terlepas ke HP budak-budak yang masih beringus lagi. tak ke akan menambahkan lagi masalah sosial yang dah sedia tepu ni? ape pulak peranan Kementerian Penerangan mengenai isu ini. kalau boleh aku nak ada pihak yang berkuasa ataupun yang mampu bersuara mengenai hal ini.

bagi korang pulak apa tindakan yang akan korang lakukan?