Pas sokong Selangor maju projek ternak babi

Tinggalkan komen

SHAH ALAM: Pas menyokong keputusan kerajaan Selangor melaksanakan projek ternakan babi berkelompok bernilai RM100 juta di Sepang dengan alasan orang Islam tidak berhak menghalang bukan Islam menternak dan memakan daging babi.

Pengerusi Jawatankuasa Tetap Pendidikan, Pendidikan Tinggi dan Pembangunan Modal Insan negeri, Dr Halimah Ali, berkata beliau dan dua lagi Exco Pas dalam kerajaan campuran itu menyokong penuh projek berkenaan selagi ia tidak mencemarkan alam sekitar.

“Kita tidak ada masalah, kita (Pas) sokong. Kita orang Islam hanya diharamkan daripada memakan daging babi, tetapi orang bukan Islam pula mereka makan babi, itu hak mereka,” katanya.
Selain Dr Halimah yang juga Timbalan Pengerusi Lajnah Perpaduan Nasional Pas Pusat, dua Exco Pas dalam kerajaan campuran itu ialah Datuk Dr Hassan Ali (Pengerusi Jawatankuasa Tetap Hal Ehwal Islam, Adat-Adat Melayu, Infrastruktur dan Kemudahan Awam) serta Iskandar A Samad (Pengerusi Jawatankuasa Tetap Perumahan, Pengurusan Bangunan dan Setinggan).

Halimah yang ditemui selepas sidang akhbar sempena kunjungan hormat Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng di Pejabat Setiausaha Kerajaan Negeri di sini semalam, berkata Pas menyokong projek itu kerana ladang berkenaan bakal dibina dengan menepati piawaian antarabangsa.

Beliau mengulas kenyataan Pengerusi Jawatankuasa Tetap Pelaburan, Perindustrian dan Perdagangan negeri, Teresa Kok, yang mengesahkan kerajaan campuran Parti Keadilan Rakyat, DAP dan Pas Selangor meluluskan projek itu pada mesyuarat Exco, Rabu lalu.

Menerusi laman blognya, Teresa berkata, Selangor berhasrat untuk menjadi contoh terbaik kepada kerajaan negeri lain dalam mengusahakan penternakan ladang babi secara moden.


Sementara itu, Menteri Besar, Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim, berkata beliau akan membuat kenyataan hari ini bagi menjelaskan perkara sebenar.

“Kerajaan negeri menyokong semua aktiviti pertanian di negeri ini sekiranya menepati syarat yang ditetapkan,” katanya.

Pengerusi Jawatankuasa Tetap Pemodenan Pertanian, Pengurusan Sumber Alam dan Pembangunan Usahawan negeri, Yaakob Sapari, pula berkata kerajaan negeri tidak membiayai projek itu, sebaliknya sebuah syarikat swasta tempatan akan melabur RM100 juta memajukannya secara berkelompok dan tersusun, termasuk kos pembelian tanah dan pembinaan kemudahan asas lain.

“Projek ini pernah ditolak oleh Majlis Tindakan Ekonomi Selangor (MTES). Kerajaan negeri setuju mengkajinya semula bagi memastikan hanya penternak yang benar-benar mengusahakan ladang babi menyertai program itu.

“Saya diamanahkan untuk kaji balik isu ini dan selepas ladang moden ini diluluskan, tidak ada lagi ladang ternakan babi lain di Selangor,” katanya.

Yaakob berkata, ladang ternak berkelompok itu hanya untuk memenuhi bekalan domestik dan bukan tujuan eksport.

Bagaimanapun, Ahli Parlimen Sepang, Datuk Ir Mohd Zin Mohamed, meminta kerajaan negeri mengkaji semula projek ternakan babi berskala besar itu kerana ia membabitkan sensitiviti sosiobudaya dan keagamaan.

Beliau yang juga Menteri Kerjaraya berkata, projek berskala besar itu juga berkemungkinan mempunyai implikasi daripada segi alam sekitar, kebersihan dan kesihatan.

“Ia seharusnya dirujuk terlebih dulu dengan Kerajaan Pusat untuk mendapatkan pandangan dan nasihat agensi tertentu,” katanya.

Mohd Zin berkata, kerajaan negeri memang berhak dan berkuasa meluluskan projek itu, namun sebarang keputusan yang mempunyai implikasi besar daripada segi alam sekitar dan sensitiviti budaya serta agama, tidak harus dibuat berdasarkan pendekatan untuk popular.

Bekas Menteri Besar, Datuk Seri Dr Mohamad Khir Toyo, pula meminta kerajaan negeri mematuhi peraturan bagi memastikan projek itu tidak menimbulkan masalah kepada rakyat dan alam sekitar.

Katanya, kerajaan BN dulu ada membincangkan projek berkenaan dengan sebuah syarikat swasta tempatan, tetapi menetapkan projek itu tidak akan membabitkan peruntukan kerajaan negeri.

Sumber: Berita Harian

Q: Oh Shit!! Apa nak jadi dunia sekarang…

Balada Burung Hantu…

1 Komen

Jam di dinding menunjukkan pukul 5.00am mase aku mula buat post kali ini. bukannya sengaja memecah tradisi tetapi ketidakbolehtiduran membelenggui diri. entah kenapa hari ini ramai jiran tetangga ‘sesudi’ diri menjengah bilik aku. yang menghairankan bukan serentak, bukan sekali, seperti dirancang seperti diatur, mereka datang bertali arus. mungkin kerana ukhwah semakin erat, mungkin kerana jawatan yang aku dapat.

Esok hari pertama peperiksaan akhir aku bermula. Nak kata sudah bersedia, buku belum habis dibaca. tapi bila aku fikirkan balik, harini saja aku cuma peruntukkan beberapa jam sahaja untuk mengulangkaji dan selebihnya melayan tetamu yang tiba. Siang?? aku pergi menemani sahabat aku, redappless pergi ke sebuah sekolah di Putrajaya mengajar cara berdebat ala parlimen yang betul kepada guru-guru yang akan pergi ke Sarawak mewakili diri di peringkat kebangsaan. Kagumaku sebentar dengan semangat ‘cekgu-cekgu’ yang bukan calang-calang. Sambung balik cerita aku malam ni, bukannya aku tak suka rakan-rakan hadir tapi berpadalah. Lagi-lagi waktu final exam ni. Yang sorang datang ajak berbual(boleh tahan lagi), balik seorang datang lagi minta kebenaran menonton tv kecil di bilik aku(boleh cover lagi), balik seorang datang lagi mencari makanan(kurang boleh tahan), balik seorang datang lagi minta kebenaran menggunakan komputer(macam dah tak boleh tahan), balik seorang datang lagi jiran depan bertanya khabar(sebelum ni tak pernah pun), dan sekarang ni AbeDond pulak menjenguk bilik berlawan cakap dengan roomate aku tentang kehebatan ayah masing-masing.

Jadi bila masa pulak aku nak study??? Bio Beno… “tulah salah aku jugak nak sangat study last-last minit, jawab la kau esok dengan ilmu yang kau ada dalam kuliah-kuliah sebelum ni. hahaha” aku memerli diri sendiri.

GOOD LUCK UNTUK DIRI SENDIRI!!

And Now I Pronounce You…

Tinggalkan komen

………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Yang Aku Alu-Alukan

Kini Tiba Giliranku Menunjuk Jalan,

Menjadi Lampu Menyuluh Kegelapan,

Fahami Diri Penuh Ke’khilaf’an,

Ku Janji Segala Tugas Penuh Ke’walaq’kan

Yang Kawan Aku Alukan,

Yang Lawan Aku Alukan,

Yang Sinis Aku Alukan,

Yang Pandai Aku Alukan,

Yang Lemah Aku Alukan,

Yang Iri Aku Alukan,

Yang Sudi Aku Alukan,

Jangan Itu Yang Kau Jadikan Batasan,

Ukhwahfillah Menjadi Pegangan,

Tetapkan Kekal Tak Aku Lupakan.

…………………………………………………………………………………………………………………………………

Friends+Ship Like This

5 Komen

……………………………………..Dan Pabila Sahabat Adalah Segalanya……………………………………

Tak nak cerita banyak…

“Sayangi Sahabat Anda”

Pesanan Khidmat Masyarakat Dari QaryA ciptA

……………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Jenis-Jenis Hati

Tinggalkan komen

Rasulullah menyatakan, “Ada empat jenis hati, yaitu: hati yang bersih dan bercahaya yang di dalamnya bagaikan ada sebuah lampu yang menerangi, inilah hati orang-orang yang beriman; hati yang hitam dan sesat, adalah hati orang-orang yang ingkar; hati yang menggantung, yang melayang-layang antara keingkaran dan keimanan, merupakan hati munafik; dan hati yang bermuka dua, dengan satu wajah mengarah pada keimanan dan wajah yang lain mengarah kepada keingkaran. Keimanannya didukung oleh alam kesucian dan kesalehan, bagaikan sebuah tanaman yang dibersihkan dengan bantuan air, sedangkan keingkarannya didukung oleh alam kejahatan, bagaikan sebuah borok yang diperparah dengan luka bernanah. Akhimya, apa pun yang mendominasi dia akan mengendalikannya.”

Perbedaan antara keempat jenis hati ini terjadi karena hati merupakan produk dari ruh dan nafs, dan mendapat tarikan dari keduanya. Ruh ingin menarik nafs ke dalam lingkungannya dan begitu juga sebaliknya, dan keduanya senantiasa terlibat dalam peperangan. Kadang-kadang ruh mendominasi, yang membawa nafs keluar dari tempatnya yang rendah menuju ke tingkat perkembangan ruh yang lebih tinggi. Kadang-kadang nafs memenangkannya, yang membawa ruh jatuh dari ketinggian kesempurnaan menuju kepada kesalahan yang dalam. Hati selalu mengikuti bagian yang dominan sampai otonomi kehidupan seseorang digerakkan dalam salah satu tadi atau oleh yang lain, yang kemudian hati akan mendiaminya.

Situasi situasi itu melibatkan peralihan yang teratur antara kebahagiaan dan kesengsaraan. Jika kebahagian ukhrawi dan kepuasan azali tiba, ruh menjadi kuat dan mengalahkan nafs serta balatentaranya, dan terbebas dari pergulatan tersebut. Ruh naik dari titik ciptaan yang rendah menuju ke titik Keabadian yang tinggi, beralih menjauhi nafs dan hati menuju pada kesaksian (musyahadah) terhadap wilayah Yang Mahakuasa. Selain itu, hati dalam mengikuti perkembangannya dari tingkat perkembangan hati, yang padanya perubahan (taqallub) merupakan suatu keharusan, menuju ke tingkat perkembangan ruh dan mendiami tempat ruh berada, bagaikan seorang anak kecil yang mengikuti ayahnya.

Nafs, yang juga mengikuti hati seperti seorang anak kecil, muncul dari tempat dia berada, alam sifat-sifat kebendaan, dan mengikuti perkembangan hati. Hati yang seperti itu adalah hati orang orang beriman yang baginya tak ada lagi unsur unsur politeisme atau kekafiran. Allah melarang, jika situasi bertolak belakang dengan hal tadi, pengaruh-pengaruh penderitaan dan kesengsaraan azali didapatkan, yang bisa membuat ruh tersesat dan hanya akan memperkuat nafs. Hati akan menggerakkan ruh kepada alamnya sendiri; ruh akan turun dari tingkat perkembangannya ke tingkat perkembangan hati, hati akan berkembang dari tingkat perkembangannya ke wilayah nafs; dan nafs akan turun dan mengakar di dalam lingkungan sifat kebendaan. Hati yang seperti ini menjadi hati orang yang ingkar, yaitu orang yang sesat, yang tenggelam ke dalam gelapnya kekafiran. Jika tak ada bantuan dan tarikan sebagaimana adanya, dan dengan nafs yang kuat, hati akan terombang-ambing di tengah, tetapi lebih cenderung ke arah nafs. Inilah hati orang yang bersikap munafik. Jika ruh lebih kuat, atau jika tarikan dari ruh dan nafs sama, maka hati lebih cenderung ke arah ruh, atau bersikap netral berkenaan dengan kedua bagian itu, dan keimanan serta keingkaran tetap ada di dalanmya. Inilah hati yang bermuka dua, orang yang memiliki keimanan dan di sisi lain juga bersikap munafik.

Hatim Assam berkata, “Hati terdiri dari lima jenis, yaitu hati yang mati, hati yang sakit, hati yang lalai, hati yang tertutup dan hati yang bersih. Hati yang mati adalah hati yang ingkar, hati yang sakit adaIah hati yang senantiasa berbuat dosa, hati yang lalai adalah hati yang gagal, dan hati yang tertutup adalah hati orang orang yang senantiasa berbuat kejahatan: ‘Mereka berkata: Hati kami tertutup’ (11: 88), dan hati yang bersih adalah hati yang sadar dalam tindakan-tindakannya, disibukkan dengan ketaatan dan ketakutan terhadap Sang Raja Yang Mahakuasa.”

Sari Saqati berkata, “Lidahmu adalah penyambung dari hatimu, dan wajahmu adalah cerminan darinya. Pada wajahmu ditemukan apa yang ada di dalam hatimu.”

Ia juga berkata, “Ada tiga jenis hati, yaitu: hati seperti gunung yang tidak dapat bergerak; hati seperti pohon yang tertanam pada akarnya tetapi dapat bergoyang ke mana-mana karena angin; dan hati seperti seekor burung yang terbang ke mana saja yang dia inginkan.

Selanjutnya ia mengatakan, ” Hati orang yang berbudi berhubungan dengan ketegasan dan kedekatan pada Allah menuju pada kedudukan yang tinggi.” Inilah yang dikatakan bahwa kebaikan dari orang-orang yang berbakti adalah pegangan bagi kedekatan, dalam hal ini kebaikan menjadi pegangan apabila seseorang mendapatkan kepuasan melalui kebaikan tersebut, dan apa pun yang memberikan kepuasan diri akan menghambat perkembangan hati.

Orang-orang yang berbakti adalah mereka yang telah menempatkan dirinya di dalam surga, sebagaimana yang diperlihatkan dalam Al-Qur’an, Sesungguhnya orang-orang yang banyak berbakti benar-benar berada dalam surga yang penuh kenikmatan.” (LXXXII: 13). Oleh karena itu hatinya akan berhubungan dengan tujuan akhir. Sebaliknya, pandangan orang yang maju, mereka yang dekat kepada Allah, terpusat pada yang azali, yang tidak akan pernah menempatkan dirinya pada apa apa yang dapat mereka raih. Oleh sebab itu, karena tidak menempatkan dirinya pada apa pun, mereka akan tertarik ke dalam surga.

—(ooo)—

Jering Punya Penangan

3 Komen

…………………………………………………………………………………………………………………………………………

Semalam sedang aku berjalan pulang dari kuliah yang memenatkan dengan langkah longlai, tiba-tiba terhidu satu bau yang seakan-akan aku kenal. Ya… ini bau JERING. tercari-cari jugak aku di mana punca bau tu datang. (ntah dari mana ntah datangnye bau tu misteri tahap gaban betullah) tapi dalam masa tu jugak aku terkenang satu kejadian semasa aku membantu keluarga aku di kedai runcit milik ayah aku (yela dah lama tak balik kampung mestila terkenang sekejap beb):

A – Bang jering ni kira macam mana?

Q – 12 biji RM2.50

A -Tak boleh kurang ke?

Q – Ni pun dah murah ni bang kalau kat tempat lain 10 biji RM2.50

A – Ala dik kuranglah sikit, mungkin dalam jering yang saya nak beli ni dah ada binatang yang dah makan dulu, mungkin lepas saya beli tercicir satu, mungkin dalam perjalanan balik saya terjatuh habis semua buah-buah ni hilang ke, mungkin…

Q – Mungkin sebab buah ni susah nak cari ni bang, mungkin tak ada orang dah yang nak ganti Wak Ali Jengkol kutip jering kat pokok, mungkin persatuan-persatuan jering seMalaysia sorokkan stok jering untuk kawal harga jering, mungkin…

A – sudah, sudah, sudah, kasik abang 12 biji.

Q -saya jual yek, jatuh boleh ‘claim’ ya.

A – … *&%$&^#(dalam hati)

Q – hahaha. aku menang 1-0 (dalam hati)

……………………………………………………………………………………………………………………………………….

Q: Moral of the story: Janganla byk ‘songeh’ nak banyak tanye soalan-soalan di bawah aras intelektul masa aku tengah jage kedai, ‘gentle’ kene ‘smash’ balik. hahaha…

………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Newer Entries